Fakta Pertumbuhan Ekonomi Singapura

Kalian pernah menginjakkan kaki di Singapura?. Jika iya kalian pasti takjub melihat perkembangan negara yang satu ini. Lima puluh tahun silam, kota-kota di Singapura sama halnya dengan negara berkembang, dengan GDP per kapita kurang dari US $ 320. Saat ini Singapura melesat menjadi negara dengan pertumbuhan ekonomi tercepat di dunia. PDB per kapita melonjak tajam ke level US $ 60.000, tertinggi keenam di dunia berdasarkan data Central Inteligence Agency. Untuk sebuah negara miskin sumber daya alam, lesatan ekonomi tersebut adalah sesuatu yang luar biasa

Dengan mengandalkan globalisasi, kapitalisme pasar bebas, pendidikan, kebijakan ketat, pemerintah Singapura mampu mengatasi keterbatasan geografis menjadi kekuatan yang merubah segalanya.

Selama lebih dari seratus tahun, Singapura berada di bawah kendali Inggris. Tapi saat Inggris gagal melindungi koloninya dari Jepang saat Perang Dunia II, hal tersebut memicu sentimen anti-kolonial dan nasionalis yang kuat sehingga menyebabkan kemerdekaan Singapura. Pada tanggal 31 Agustus 1963, Singapura akhirnya memisahkan diri dari koloni Inggris dan bergabung dengan Malaysia untuk membentuk Federasi Malaysia

Meski tak lagi berada di bawah kendali Inggris, 2 tahun Singapura menghabiskan waktu dengan Malaysia dengan berbagai perselisihan sosial. Etnis Cina singapura kalah dengan jumlah etis melayu dengan margin 3:1. Para politisi Melayu di Kuala Lumpur takut warisan mereka dan ideologi politiknya terancam dengan penduduk Cina yang berkembang cepat di penjuru wilayah. Oleh sebab itu cara untuk memastikan mayoritas Melayu di Malaysia tetap eksis, maka parlemen Malaysia memutuskan untuk menendang Singapura dari Malaysia. Singapura memperoleh kemerdekaan resmi pada 9 Agustus 1965 dengan Yusof bin Ishak menjadi sebagai presiden pertama dan disusul oleh Lee Kuan Yew.

Setelah kemerdekaan, Singapura terus mengalami masalah. Sebanyak tiga juta orang menganggur. Lebih dari 2/3 penduduknya bermukim di permukiman kumuh pinggiran kota. Wilayahnya terjepit diantara dua negara tidak ramah, Indonesia dan Malaysia. Ia tidak punya sumber daya alam, sanitasi, infrastruktur dan pasokan air yang buruk. Untuk merangsang pembangunan, Lee meminta bantuan internasional namun tidak bertuah.

Selama masa kolonial, ekonomi Singapura berasal dari perdagangan impor. Tapi kegiatan ekonomi ini menawarkan sedikit prospek untuk ekspansi pekerjaan dalam periode pasca-kolonial. Penarikan Inggris semakin memperburuk situasi pengangguran.
Solusi yang paling layak untuk kesengsaraan ekonomi dan pengangguran Singapura adalah untuk memulai program industrialisasi yang komperhensif dengan fokus pada industri padat karya. Sayangnya, Singapura tidak memiliki tradisi industri. Mayoritas penduduk kerjanya adalah dalam perdagangan dan jasa. Oleh karena itu, mereka tidak memiliki keahlian atau sifat mudah beradaptasi di daerah. 

Tertekan untuk mencari pekerjaan bagi penduduknya, para pemimpin Singapura mulai bereksperimen dengan globalisasi. Dipengaruhi oleh kemampuan Israel untuk melompati tetangga Arabnya yang memboikot mereka dan perdagangan dengan Eropa dan Amerika, Lee dan rekan-rekannya tahu mereka harus terhubung dengan negara maju dan meyakinkan perusahaan multinasional mereka untuk berinvestasi di Singapura.

Dalam rangka untuk menarik investor, Singapura harus menciptakan lingkungan yang aman, korupsi, bebas, pajak rendah, dan terlepas dari serikat. Untuk membuat ini layak, warga negara harus menangguhkan ukuran besar kebebasan mereka di tempat pemerintahan yang lebih otokratis. Siapa pun yang tertangkap melakukan perdagangan narkotika atau korupsi intensif akan bertemu dengan hukuman mati. Individu yang mengancam persatuan nasional, politik, atau perusahaan dengan cepat dipenjara tanpa banyak proses hukum. Kejam, tetapi undang-undang yang ramah bisnis di negara itu menjadi sangat menarik bagi investor internasional. Berbeda dengan tetangga mereka, di mana iklim politik dan ekonomi yang tak terduga, Singapura di sisi lain, sangat mudah diprediksi dan stabil. Selain itu, lokasinya yang strategis dan mendirikan pelabuhan transit, Singapura adalah tempat yang ideal sebagai pintu gerbang produk ekonomi.

Pada 1972, hanya tujuh tahun sejak kemerdekaan, seperempat dari perusahaan manufaktur Singapura entah perusahaan milik asing atau joint-venture, dan kedua AS dan Jepang adalah investor utama. Sebagai hasil dari iklim yang stabil Singapura, kondisi investasi yang menguntungkan dan ekspansi yang cepat dari ekonomi dunia 1965-1972, Produk Domestik Bruto (PDB) mengalami pertumbuhan tahunan dua digit.
http://i2.cdn.turner.com/
Pemandangan Kota Singapura malam hari, pic:http://i2.cdn.turner.com/

Selama investor asing masuk, Singapura mulai fokus pada pengembangan sumber daya manusia, selain infrastruktur. Lalu mendirikan banyak sekolah teknis dan membayar perusahaan-perusahaan internasional untuk melatih pekerja tidak terampil mereka di bidang teknologi informasi, petrokimia, dan elektronik. Bagi mereka yang tidak bisa mendapatkan pekerjaan industri, pemerintah mendaftarkan mereka di un-tradable jasa tenaga kerja intensif, seperti pariwisata dan transportasi. Pada 1970-an, Singapura berfokus di ekspor tekstil, pakaian, dan elektronik dasar. Dengan tahun 1990-an, mereka terlibat dalam bidang logistik, penelitian biotek, farmasi, desain sirkuit terpadu, dan teknik kedirgantaraan.

Hari ini, Singapura adalah masyarakat industri yang ultra dan perdagangan impor terus memainkan peran sentral dalam ekonomi. Pelabuhan Singapura sekarang merupakan pelabuhan transshipment tersibuk di dunia, melebihi Hong Kong dan Rotterdam. Dalam hal total tonase kargo ditangani, hal itu telah menjadi dunia tersibuk kedua, di belakang  Pelabuhan Shanghai.

Industri pariwisata Singapura juga berkembang, menarik lebih dari 10 juta pengunjung setiap tahunnya. Negara-kota ini sekarang memiliki kebun binatang, malam safari, dan cagar alam. Negara ini membuka kasino resor di Marina Bay Sands dan Resorts World Sentosa. Industri pariwisata medis dan wisata kuliner negara juga telah menjadi sangat berharga, berkat mosaik yang warisan budaya dan memajukan teknologi medis.

Perbankan telah tumbuh secara signifikan dalam beberapa tahun terakhir dan banyak aset sebelumnya diadakan di Swiss telah dipindahkan ke Singapura karena pajak baru yang dikenakan oleh Swiss. Industri biotek yang sedang berkembang, dengan pembuat obat seperti GlaxoSmithKline, Pflizer, dan Merck & Co semua tanaman membangun di sini, dan penyulingan minyak terus memainkan peran besar dalam perekonomian.

Meskipun ukurannya yang kecil, Singapura sekarang mitra dagang terbesar kelima belas dari Amerika Serikat. Negara ini telah membentuk perjanjian perdagangan yang kuat dengan beberapa negara di Amerika Selatan, Eropa, dan Asia, juga. Saat ini ada lebih dari 3.000 perusahaan multinasional yang beroperasi di negara itu, terhitung lebih dari dua-pertiga dari output manufaktur dan penjualan ekspor langsung.

Dengan total lahan hanya 433 mil persegi dan tenaga kerja kecil dari 3 juta orang, Singapura mampu menghasilkan PDB yang melebihi $ 300.000.000.000 dolar per tahun, lebih tinggi dari tiga-perempat dari dunia. Angka harapan hidup pada angka rata-rata 83,75 tahun, urutan ketiga tertinggi secara global. Korupsi sangat minim dan begitu juga kejahatan. Hal ini dianggap sebagai salah satu tempat terbaik untuk hidup di bumi, jika Anda tidak keberatan dengan aturan yang ketat.

Model ekonomi Singapura mengorbankan kebebasan untuk bisnis sangat kontroversial dan sangat diperdebatkan. Tetapi terlepas dari filsafat, efektivitasnya tentu tak terbantahkan.

0 Response to "Fakta Pertumbuhan Ekonomi Singapura"

Post a Comment