Penjelasan Tentang Tahun Komariah atau Tarikh Hijriah

Peredaran bulan dapat dipakai sebagai dasar perhitungan waktu. Yang dipakai sebagai dasar perhitungan adalah peredaran bulan sinodis. Kalender Islam ini dimulai pada saat Nabi Muhammad saw. hijrah dari Mekah ke Madinah, yaitu pada tanggal 16 Jili 622 Masehi.
Untuk tarikh Hijriah ini. bulan baru (tanggal satu) dihitung jika di horizon barat tampak bulan sabit (ru’yah) sesaat setelah matahari terbenam.
Bagaimana jika pada saat jtu langit sebelah barat berawan. sehingga bulan sabit tidak tampak? Untuk mengatasi hal itu, biasanya dipakai dasar perhitungan ilmu bintang (Hisab). Dalam Tahun Komariah (tahun bulan), 1 tahun juga berumur 12 bulan. Umur tiap-tiap bulan berganti-ganti antara 30 hari atau 29 hari.
Banyaknya hari dalam 1 tahun = 354 11 per 14 hari. Dengan demikian
dalam 30 tahun ada 11 tahun kabisat (tahun-tahun panjang)yang lamanya 355 hari. Dan ada 19 tahun biasa (dalam 30 tahun), yang umurnya 354 hari

Dalam satu windu (8 tahun) ada 3 tahun kabisat yang berumur 355 hari. Tabel untuk tahun kabisat dan biasa Selama 30. tahun adalah sebagai berikut:
Penjelasan Tentang Tahun Komariah atau Tarikh Hijriah
Keterangun:
Yang dikurung adalah tahun kabisat
Tanpa kurung tahun biasa

Untuk mengetahui apakah suatu tahun Hijriah masuk tahun kabisat atau biasa ialah dengan jalan membagi angka tahun Hijriah dengan bilangan 30. Sisa hasil bagi dicocokkan dcngan label di atas. Misalnya tahun 1400 Hijriah. Bilangan itu jika dibagi 30 sisanya = 20. Pada tabel angka 20 tidak dikurung. Jadi tahun 1400 Hijriah adalah tahun biasa, umurnya 354 hari. Perbedaan antara tahun Komariah (tarikh Hijriah) dengan tahun Matahari (tarikh Maschi) dalam satu tahun ada 11 hari. Jadi dalam satu abad (100 tahun) terdapat perbedaan 1100 hari atau sekitar 3 tahun.

Demikian Penjelasan Tentang Tahun Komariah atau Tarikh Hijriah
Semoga bermanfaat

0 Response to "Penjelasan Tentang Tahun Komariah atau Tarikh Hijriah"

Post a Comment